Israel-Gaza: Pemimpin Hamas Menjadi Sasaran Karena Upaya Gencatan Senjata Terhenti - Tips Tutorial Bersama

Kamis, 20 Mei 2021

Israel-Gaza: Pemimpin Hamas Menjadi Sasaran Karena Upaya Gencatan Senjata Terhenti

Israel mengatakan telah menargetkan rumah para komandan Hamas saat pertempuran mematikan dengan militan Palestina di Jalur Gaza memasuki hari ke-10. Israel mengatakan telah mencoba membunuh kepala militer Hamas Mohammed Deif beberapa kali. Semalam, dua militan tewas dalam pemogokan di sebuah apartemen.

Rentetan roket baru juga ditembakkan ke Israel, dengan Hamas mengatakan telah menargetkan pangkalan udara di selatan. Gerakan gencatan senjata terus berlanjut di belakang layar tetapi hanya membuat kemajuan kecil.

Prancis, berkoordinasi dengan Mesir dan Yordania, mengajukan resolusi ke Dewan Keamanan PBB yang menyerukan diakhirinya kekerasan, tetapi itu hanya rancangan. AS, sekutu lama Israel, telah memblokir upaya untuk mengeluarkan pernyataan bersama, dengan mengatakan tidak akan membantu de-eskalasi, meskipun telah menyerukan gencatan senjata.

Sumber di lembaga pertahanan Israel mengatakan kepada BBC pada hari Rabu bahwa operasi militer Israel berlanjut dengan kecepatan penuh. Masih belum ada gencatan senjata di atas meja. Pertempuran itu dimulai setelah berminggu-minggu meningkatkan ketegangan Israel-Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki yang memuncak dengan bentrokan di situs suci yang dihormati oleh umat Muslim dan Yahudi.

Baca Juga : Israel Meluncurkan Serangan Baru Di Gaza Saat Seruan Untuk Gencatan Senjata Tumbuh

Hamas, yang mengontrol Gaza, mulai menembakkan roket setelah memperingatkan Israel untuk menarik diri dari situs tersebut, memicu serangan udara balasan.

Setidaknya 219 orang, termasuk hampir 100 wanita dan anak-anak, telah tewas di Gaza sejauh ini, menurut kementerian kesehatannya. Israel mengatakan setidaknya 150 militan termasuk di antara mereka yang tewas di Gaza. Hamas tidak memberikan angka korban jiwa bagi para pejuang.

Di Israel 12 orang, termasuk dua anak, telah tewas, kata layanan medisnya. Israel mengatakan sekitar 3.750 roket telah ditembakkan ke wilayahnya oleh militan di Gaza. Militer Israel mengatakan jet tempurnya telah menyerang infrastruktur militer dan rumah komandan Hamas di Gaza.

Wartawan BBC di Gaza mengatakan dua militan Palestina tewas di sebuah apartemen di sebuah gedung di pusat Kota Gaza saat pesawat tempur Israel melakukan lebih dari 70 serangan. Sekitar 50 serangan menargetkan kota Khan Younis di Jalur Gaza selatan, dengan serangan terhadap fasilitas pelatihan kelompok militan, kompleks keamanan yang dikelola Hamas, dan jalan serta pertanian, kata koresponden kami.

Ibu tujuh anak Kota Gaza, Randa Abu Sultan, 45, mengatakan kepada kantor berita AFP "Putra saya yang berusia empat tahun memberi tahu saya bahwa dia takut jika di tertidur, dia akan bangun dan menemukan kami tewas".

Juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Brigjen Hidai Zilberman mengatakan "Sepanjang operasi kami telah mencoba untuk membunuh Mohammed Deif, kami telah mencoba membunuhnya beberapa kali". Mohammed Deif adalah kepala sayap militer Hamas, Brigade Izzedine al-Qassam, dan telah selamat dari upaya berulang dalam hidupnya, termasuk dalam konflik besar terakhir pada tahun 2014.

Dia cenderung tetap di latar belakang dan keberadaannya tetap tidak diketahui. Di Israel, sirene dibunyikan dalam semalam di beberapa bagian selatan, termasuk untuk kota Ashkelon dan Ashdod. Hamas mengatakan telah meluncurkan roket di pangkalan udara Palmachim untuk kedua kalinya. Israel mengatakan tidak ada pangkalan militer yang diserang.

Baca Juga : China Mendaratkan Penjelajah Zhurong Di Mars

Sirene juga dibunyikan di Israel tengah, termasuk di kota Rehovot, Nes Ziona, dan Palmachim. Dari 3.750 roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza sejak pertempuran dimulai, 550 telah gagal di Gaza, menurut IDF. Sistem pertahanan rudal Iron Dome Israel telah mencegat sekitar 90% roket yang melintasi wilayah Israel, katanya.

IDF memperkirakan bahwa pada awal konflik, Hamas dan Jihad Islam,dua kelompok utama di Gaza, memiliki persenjataan sekitar 12.000 roket atau mortir. Netanyahu mengatakan operasi Israel telah membuat Hamas mundur selama bertahun-tahun, memberikan pukulan tak terduga.

Ada juga kerusuhan di Israel dan di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki, dimana warga Palestina mengambil bagian dalam pemogokan umum pada hari Selasa. Terjadi bentrokan di beberapa lokasi.

Di New York pada Selasa, pertemuan terakhir Dewan Keamanan PBB kembali gagal mencapai kesepakatan. Prancis mengatakan rancangan resolusinya telah disusun selama konferensi video dengan pemimpin Mesir, Abdul Fattah al-Sisi, dan Raja Yordania Abdullah II.

Sumber asli: https://www.bbc.com/news/world-middle-east-57168051

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.