Israel Meluncurkan Serangan Baru Di Gaza Saat Seruan Untuk Gencatan Senjata Tumbuh - Tips Tutorial Bersama

Selasa, 18 Mei 2021

Israel Meluncurkan Serangan Baru Di Gaza Saat Seruan Untuk Gencatan Senjata Tumbuh

Israel melakukan lusinan serangan udara di Jalur Gaza pada hari Senin, setelah militan Palestina menembakkan rentetan roket ke kota-kota Israel selatan. Serangan menjelang fajar di Gaza adalah beberapa yang terberat yang terlihat sejak pertempuran dimulai seminggu yang lalu. Israel mengatakan pihaknya menghantam fasilitas milik kelompok militan Hamas dan beberapa rumah komandan, tetapi jalan utama dan saluran listrik juga rusak.

Sementara itu, seruan internasional untuk gencatan senjata terus meningkat. Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan darurat pada hari Minggu, dan Sekretaris Jenderal António Guterres memperingatkan bahwa pertempuran lebih lanjut memiliki "potensi untuk melepaskan krisis keamanan dan kemanusiaan yang tidak dapat dikendalikan".

Dia memohon agar kekerasan yang "sangat mengerikan" segera diakhirinya. Presiden Mesir Abdul Fattah al-Sisi mengatakan pada hari Senin bahwa negaranya "akan berusaha keras untuk mencapai gencatan senjata dan harapan masih ada". Tapi tidak ada tanda-tanda itu terjadi saat konflik memasuki minggu kedua.

Itu dimulai setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan Israel-Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki yang memuncak dengan bentrokan di situs suci yang dihormati oleh orang Muslim dan Yahudi. Hamas, yang mengontrol Gaza, mulai menembakkan roket setelah memperingatkan Israel untuk menarik diri dari situs tersebut, memicu serangan udara balasan.

Militer Israel mengatakan lebih dari 50 pesawat tempur melakukan serangan 20 menit di Jalur Gaza sesaat sebelum fajar pada hari Senin. Mereka menyerang 35 "target teror" dan menghancurkan lebih dari 15 km (9,3 mil) jaringan terowongan bawah tanah milik Hamas, tambahnya. Militer juga mengatakan telah menyerang rumah sembilan komandan Hamas "berpangkat tinggi".

Belum ada laporan tentang korban jiwa, tetapi para pejabat Palestina di Gaza mengatakan serangan itu telah menyebabkan pemadaman listrik yang meluas dan merusak ratusan rumah dan bangunan lainnya. "Tidak pernah ada serangan sebesar ini," kata seorang warga kepada kantor berita AFP. Mad Abed Rabbo, 39, mengatakan dia merasa "ngeri dan takut" selama pemogokan.

Baca Juga : China Mendaratkan Penjelajah Zhurong Di Mars

Penduduk lain, Sarah Mahmoud, mengatakan kepada BBC: "Kami masih hidup, tetapi kami tidak sehat. Pesawat-pesawat tempur menghancurkan jalan terindah di Gaza". Korban tewas secara keseluruhan di Gaza sekarang mencapai 197, termasuk 58 anak-anak dan 34 wanita, dengan 1.230 terluka, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas. Israel mengatakan lusinan militan termasuk di antara yang tewas.

Seberapa besar kemungkinan gencatan senjata?

Apakah operasi militer Israel di Gaza, yang dijuluki "Penjaga Tembok", hampir selesai?. Tidak jelas, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan serangan itu berlanjut dengan "kekuatan penuh" dan akan "memakan waktu". Dalam konferensi pers pada hari Minggu, dia mengakui ada "tekanan" tetapi berterima kasih kepada Presiden AS Joe Biden, khususnya, atas dukungannya.

Utusan Mr Biden, Hady Amr, telah berada di Israel sejak Jumat, membahas krisis dengan pejabat Israel. Karena AS, seperti Israel dan banyak negara lain, menganggap Hamas sebagai organisasi teroris, Amr tidak akan bertemu dengan salah satu dari dua pihak yang bertikai.

Setiap pesan untuk Hamas harus melalui lawan bicara tradisional, seperti Mesir atau Qatar. Laporan lokal menunjukkan Hamas telah menawarkan semacam gencatan senjata selama beberapa hari, hanya untuk ditolak oleh Israel, yang jelas ingin menimbulkan kerusakan sebanyak mungkin pada militan sebelum pertempuran akhirnya diakhiri.

Episode ini mengikuti pola yang sudah dikenal: Israel menekan keuntungan militernya yang tidak diragukan sampai protes internasional atas korban sipil, dan situasi kemanusiaan yang memburuk di Gaza, menuntut agar operasi itu dihentikan. Menurut perkiraan Israel, kita belum sampai ke titik itu.

Serangan Israel menyusul serangan roket Palestina yang menargetkan kota Beersheba dan Ashkelon di Israel selatan tepat setelah tengah malam pada hari Senin. Sepuluh orang, termasuk dua anak, tewas dalam serangan roket di Israel dalam sepekan terakhir. Para pejabat Israel mengatakan mereka telah menyaksikan konsentrasi serangan roket tertinggi pada waktu itu, dengan total lebih dari 3.000 roket diluncurkan.

Sistem pertahanan Iron Dome negara itu dikatakan telah mencegat 90% roket. Tetapi beberapa telah menyebabkan kerusakan pada mobil dan bangunan, termasuk sinagoga Yad Michael di Ashkelon, di mana sebuah lubang diledakkan melalui dinding sebelum kebaktian Minggu malam untuk hari raya Yahudi di Shavuot.

Pejabat di Gaza mengatakan hari Minggu adalah hari paling mematikan sejauh ini. Serangan udara Israel menghantam jalan yang sibuk di Gaza setelah tengah malam, menyebabkan setidaknya tiga bangunan runtuh. Petugas darurat menghabiskan hari itu mencoba menyelamatkan orang-orang dari bawah puing-puing.

Baca Juga : Israel Memperkuat Perbatasan Gaza Saat Konflik Berkecamuk

Pejabat Gaza kemudian mengatakan 42 orang, termasuk 16 wanita dan 10 anak-anak, tewas dalam serangan udara itu. PBB juga memperingatkan kekurangan bahan bakar di Gaza yang dapat menyebabkan rumah sakit dan fasilitas lain kehilangan daya.

Lynn Hastings, wakil koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah, mengatakan kepada BBC bahwa dia telah mengimbau otoritas Israel untuk mengizinkan PBB membawa bahan bakar dan pasokan tetapi diberitahu bahwa itu tidak aman. Dewan Keamanan PBB tidak dapat menyetujui pernyataan publik dalam beberapa hari terakhir dan tidak ada yang keluar setelah pertemuan hari Minggu.

Presiden Biden secara terbuka mendukung hak Israel untuk membela diri, tetapi dia mengatakan pemerintahannya bekerja dengan semua pihak untuk mencapai de-eskalasi. "Harapan saya adalah kita akan melihat kesimpulan ini lebih cepat daripada nanti," katanya tentang pertempuran pekan lalu.

Sumber asli: https://www.bbc.com/news/world-middle-east-57138996

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.