Israel Memperkuat Perbatasan Gaza Saat Konflik Berkecamuk - Tips Tutorial Bersama

Jumat, 14 Mei 2021

Israel Memperkuat Perbatasan Gaza Saat Konflik Berkecamuk

Israel telah mengerahkan tank dan pasukan ke perbatasannya dengan Gaza, saat mempertimbangkan apakah akan melancarkan operasi darat di wilayah tersebut setelah beberapa hari kekerasan. Konflik berkecamuk sepanjang Kamis ketika militan Palestina menembakkan roket ke Israel dan tentara Israel mempertahankan rentetan serangan udara.

Lebih dari 100 orang tewas di Gaza dan tujuh orang tewas di Israel. Massa Yahudi dan Arab Israel juga bertempur di Israel, mendorong presiden untuk memperingatkan perang saudara. Menteri Pertahanan Benny Gantz memerintahkan "penguatan besar-besaran" pasukan keamanan untuk menekan kerusuhan internal, dan lebih dari 400 orang ditangkap.

Dua unit infanteri dan satu unit baja ditempatkan di dekat perbatasan dengan Gaza pada hari Kamis. Setidaknya 7.000 tentara cadangan juga telah dipanggil. Belum ada keputusan yang dibuat tentang apakah akan meluncurkan operasi darat. Tentara Israel diharapkan untuk mengajukan rencana kemungkinan serangan dalam waktu dekat, tetapi itu perlu disetujui oleh kepala militer dan berbagai tingkat pemerintah.

Kekerasan empat hari di Gaza dan Israel adalah yang terburuk sejak 2014. Awalnya dipicu oleh ketegangan berminggu-minggu Israel-Palestina di Yerusalem Timur yang menyebabkan bentrokan di situs suci yang dihormati oleh Muslim dan Yahudi. Ini berubah menjadi pertukaran tembakan roket Palestina yang tak henti-hentinya dan serangan udara Israel.

Baca Juga : India Covid: Puluhan Mayat Terdampar Di Tepi Sungai Gangga

Perkembangan lainnya pada hari Kamis:

  1. Tiga roket ditembakkan dari Lebanon ke laut lepas pantai Israel utara, kata Pasukan Pertahanan Israel (IDF). Tidak ada kelompok yang mengatakan mereka bertanggung jawab, tetapi beberapa kelompok militan beroperasi di Lebanon, termasuk Hizbullah yang berperang selama sebulan dengan Israel pada 2006.
  2. Militer Israel mengatakan telah mencapai sasaran di Gaza yang mencakup gedung intelijen dan rumah serta bisnis yang digunakan oleh militan.
  3. Sementara itu, kelompok militan Palestina, Hamas, menembakkan rentetan roket lebih lanjut ke Israel dari Gaza, dan seorang juru bicara kelompok itu mengatakan telah menunjukkan "hanya sebagian kecil" dari kemampuannya.
  4. Kekerasan lebih lanjut pecah antara kelompok Yahudi dan Arab Israel di kota-kota campuran di Israel.
  5. Maskapai penerbangan internasional, termasuk KLM, British Airway dan Virgin Atlantic, telah menangguhkan layanan ke Israel. Penerbangan masuk juga dialihkan ke selatan dari bandara utama Tel Aviv.

Menurut kementerian kesehatan di Gaza, sedikitnya 103 orang telah tewas dalam empat hari konflik tersebut. Pejabat di wilayah, yang dikuasai oleh kelompok militan Islam Hamas, banyak warga sipil tewas termasuk 27 anak. Israel mengatakan lusinan dari mereka yang tewas di Gaza adalah militan, dan beberapa kematian berasal dari roket yang salah tembak dari Gaza.

Di kota Sderot di Israel, seorang bocah lelaki tewas ketika tembakan roket dari Gaza menghantam rumahnya, dan pecahan peluru menembus tempat perlindungan tempat dia bersembunyi. Israel juga telah memanggil 10 perusahaan patroli perbatasan cadangan untuk membantu mengatasi kerusuhan terburuk antara komunitas Arab dan Yahudi selama bertahun-tahun.

Para pemimpin politik telah meminta ketenangan, dan Presiden Reuven Rivlin menggambarkan pecahnya kerusuhan di beberapa kota dan kota sebagai "perang saudara yang tidak masuk akal". Ada seruan luas untuk de-eskalasi, termasuk dari sekutu Israel, AS, tetapi sedikit tanda dari konflik mereda.

Seorang pejabat senior Hamas mengatakan kelompok itu siap untuk gencatan senjata "timbal balik" jika masyarakat internasional menekan Israel untuk "menekan tindakan militer" di Masjid Al-Aqsa yang disengketakan di Yerusalem. Namun, juru bicara militer Israel Hilda Zilberman mengatakan Israel tidak mengupayakan gencatan senjata saat ini, lapor Times of Israel.

Ketakutan Warga Sipil Di Kedua Sisi

Ketakutan di antara warga sipil di kedua sisi mulai memakan korban. Najwa Sheikh-Ahmad, seorang ibu Gaza, berkata tentang Rabu malam: "Kamu tidak bisa tidur...Setiap saat rumahmu mungkin menjadi kuburanmu".

"Anda tidak bisa merasa aman. Sebagai seorang ibu, ini sangat menakutkan, sangat melelahkan bagi perasaan saya, untuk kemanusiaan saya", katanya kepada program BBC's Today.

Di Israel, sebuah blok apartemen dihancurkan di kota Petah Tikva tidak lama setelah penduduk pergi ke tempat penampungan bom mereka. "Kami mendengar alarm dan tiba-tiba ada ledakan. Asap masuk ke tempat penampungan, dan tetangga di sebelah saya yang sedang duduk di kursi terbang kembali", kata seorang warga kepada situs berita Ynet.

Apa Yang Menyebabkan Kekerasan Itu

Pertempuran antara Israel dan Hamas dipicu oleh bentrokan yang meningkat selama berhari-hari antara warga Palestina dan polisi Israel di kompleks puncak bukit suci di Yerusalem Timur. Situs ini dihormati oleh Muslim, yang menyebutnya Haram al-Sharif (Tempat Suci Mulia), dan Yahudi, yang dikenal sebagai Temple Mount.

Baca Juga : Puing-Puing Roket China Menabrak Samudra Hindia

Hamas menuntut Israel memindahkan polisi dari sana dan distrik Syekh Jarrah yang didominasi Arab di dekatnya, tempat keluarga Palestina menghadapi penggusuran oleh pemukim Yahudi. Hamas meluncurkan roket ketika ultimatumnya tidak diindahkan.

Kemarahan Palestina telah dipicu oleh ketegangan yang meningkat selama berminggu-minggu di Yerusalem Timur, yang dipicu oleh serangkaian konfrontasi dengan polisi sejak awal Ramadhan pada pertengahan April.

Hal itu selanjutnya dipicu oleh ancaman penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur oleh pemukim Yahudi dan perayaan tahunan Israel atas penangkapannya atas Yerusalem Timur dalam perang Timur Tengah tahun 1967, yang dikenal sebagai Hari Yerusalem.

Nasib kota, dengan makna religius dan nasionalnya yang dalam di kedua sisi, terletak di jantung konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama puluhan tahun. Israel pada dasarnya mencaplok Yerusalem Timur pada tahun 1980 dan menganggap seluruh kota sebagai ibukotanya, meskipun hal ini tidak diakui oleh sebagian besar negara lain.

Palestina mengklaim bagian timur Yerusalem sebagai ibu kota negara mereka sendiri yang diharapkan.

Sumber asli: https://www.bbc.com/news/world-middle-east-57097475

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.