Puing-Puing Roket China Menabrak Samudra Hindia - Tips Tutorial Bersama

Senin, 10 Mei 2021

Puing-Puing Roket China Menabrak Samudra Hindia

Sisa-sisa roket China yang meluncur kembali ke Bumi telah jatuh ke Samudra Hindia, kata badan antariksa negara tersebut. Sebagian besar roket hancur saat masuk kembali ke atmosfer, tetapi media pemerintah melaporkan bahwa puing-puing mendarat di sebelah barat Maladewa pada hari Minggu.

Ada spekulasi berhari-hari mengenai di mana roket itu mungkin mendarat, dan para pejabat Amerika Serikat serta pakar lainnya memperingatkan kembalinya roket itu berisiko menimbulkan korban. Tetapi China bersikeras bahwa risikonya rendah. Kendaraan Long March-5b kembali memasuki atmosfer pada pukul 10:24 waktu Beijing (02:24 GMT) pada hari Minggu.

Media pemerintah melaporkan, mengutip kantor Chinese Manned Space Engineering. Tidak ada laporan cedera atau kerusakan. Dikatakan puing-puing dari roket seberat 18 ton itu, salah satu barang terbesar dalam beberapa dekade yang menyelam tanpa arah ke atmosfer, mendarat di Samudra Hindia pada titik 72.47° East dan 2.65° North.

Komando Luar Angkasa Amerika Serikat, sementara itu, hanya mengatakan roket itu "masuk kembali ke Semenanjung Arab". Itu tidak mengkonfirmasi titik pendaratan yang dilaporkan oleh media China, sebaliknya mengatakan bahwa "tidak diketahui apakah puing-puing telah berdampak pada tanah atau air".

Layanan pemantauan Space-Track, yang menggunakan data militer Amerika Serikat, mengatakan roket itu tercatat di atas Arab Saudi sebelum jatuh ke Samudra Hindia dekat Maladewa.

Pengembalian roket yang tidak terkendali menyebabkan kecaman tajam dari Amerika Serikat di tengah kekhawatiran bahwa roket itu bisa mendarat di daerah berpenghuni. Situs web AS dan Eropa melacak kembalinya, dan ada banyak spekulasi di media sosial tentang di mana puing-puing itu mungkin mendarat.

"Negara antariksa harus meminimalkan risiko terhadap manusia dan properti di Bumi", kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dalam sebuah penyataan. "Jelas bahwa China gagal memenuhi standar yang bertanggung jawab terkait puing-puing luar angkasa mereka".

Namun, para ahli luar angkasa memperkirakan bahwa kemungkinan seseorang tertabrak sangat kecil, paling tidak karena begitu banyak permukaan bumi yang tertutup oleh lautan dan sebagian besar daratan tidak berpenghuni. Segmen utama dari kendaraan Log March-5b digunakan untuk meluncurkan modul pertama stasiun luar angkasa baru China bulan lalu.

Awalnya disuntikkan ke orbit elips sekitar 160 km dari 375 km (99 mil dari 233) di atas permukaan bumi pada 29 April, tahap inti Long March-5b segera mulai kehilangan ketinggian.

Berbagai ahli pemodelan puing-puing angkasa memperkirakan bahwa sebagian besar kendaraan akan terbakar selama terjun terakhirnya melalui atmosfer, meskipun selalu ada kemungkinan bahwa logam dengan titik leleh tinggi dan bahan tahan lainnya dapat bertahan di permukaan bumi.

Ketika tahap inti serupa kembali ke Bumi setahun yang lalu, pipa yang diasumsikan berasal dari roket diidentifikasi di tanah di Pantai Gading di Afrika Barat. China telah mengekang anggapan bahwa mereka telah lalai dalam membiarkan kembalinya objek yang begitu besar secara tidak terkendali.

Komentar di media negara itu menggambarkan laporan Barat tentang potensi bahaya yang terlibat sebagai "sensasi" dan memperkirakan puing-puing itu akan jatuh di suatu tempat di perairan internasional.

Dalam beberapa tahun terakhir, China tidak merahasiakan ambisi luar angkasanya. Negara ini telah menggelontorkan miliar dollar untuk upaya luar angkasa, dan pada 2019 menjadi negara pertama yang mengirim penjelajah tanpa awak ke sisi jauh Bulan.

Presiden Xi Jinping juga telah memberikan dukungannya di belakang upaya tersebut dan media pemerintah telah sering melemparkan "mimpi luar angkasa" sebagai satu langkah dalam jalan menuju "peremajaan nasional".

Stasiun luar angkasa Tiangong dapat beroperasi dan beroperasi pada awal tahun depan, dan ada juga pembicaraan di media China tentang misi ke Mars dan kemungkinan stasiun bulan bersama dengan Rusia.

Sumber asli: https://www.bbc.com/news/science-environment-57045058

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.