Penjelajah Zhurong China Melakukan Perjalanan Pertama Di Mars - Tips Tutorial Bersama

Senin, 24 Mei 2021

Penjelajah Zhurong China Melakukan Perjalanan Pertama Di Mars

Pesawat penjelajah China yang dikendalikan dari jarak jauh, yang mendarat di Mars seminggu yang lalu, telah meluncur dari platform pendaratannya ke permukaan planet. Ini menjadikan China negara kedua setelah AS yang mengoperasikan penjelajah di sana.

Robot Zhurong akan mempelajari batuan permukaan dan atmosfer planet. Ia juga akan mencari tanda-tanda kehidupan, termasuk air atau es di bawah permukaan. Misi Tianwen-1 China, yang terdiri dari pengorbit, pendarat, dan penjelajah, diluncurkan pada Juli tahun lalu.

Baca Juga : Penduduk Di Kota Goma Mengevakuasi Saat Gunung Berapi Di Kotanya Meletus

Wakil komandan kepala misi, Zhang Yuhua, mengatakan penjelajah dirancang untuk beroperasi selama 92 hari Bumi (atau 90 hari Mars, yang dikenal sebagai "sols", yang sedikit lebih lama dari hari Bumi) dan akan membagikan datanya melalui pengorbit.

"Kami berharap kami bisa mendapatkan cakupan yang komprehensif dari topografi Mars, bentuk lahan dan lingkungan, dan data eksplorasi radar yang mendeteksi bawah permukaan Mars selama satu tahun Mars", katanya.

"Dengan melakukan itu, negara kita akan memiliki data yang berlimpah dan langsung tentang sumber daya Mars".

Robot beroda enam bertenaga surya seberat 240 kg (530 lb) dinamai menurut nama dewa api mitos China. akan menjelajahi Utopia Planitia di belahan bumi utara Mars. Cekungan kolosal ini lebarnya lebih dari 3.000 km (1.860 mil), kemungkinan besar terbentuk oleh tabrakan di awal sejarah planet ini.

Baca Juga : Covid-19: Apa Yang Salah Di Singapura Dan Taiwan?

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa pulau itu telah menguasai lautan sejak lama. Penginderaan jauh oleh satelit menunjukkan adanya simpanan es yang signifikan di kedalaman.

Utopia Planitia adalah tempat NASA mendaratkan misi Viking 2 pada tahun 1976. AS mendaratkan robot Perseverance yang jauh lebih besar (satu ton) pada bulan Februari, dan misi penjelajahannya juga sedang berlangsung.

Badan antariksa Eropa, yang telah dua kali gagal dalam upaya pendaratan, akan mengirim penjelajah bernama Rosalind Franklin ke Mars tahun depan dalam proyek bersama dengan Rusia.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.