Penduduk Di Kota Goma Mengevakuasi Saat Gunung Berapi Di Kotanya Meletus - Tips Tutorial Bersama

Minggu, 23 Mei 2021

Penduduk Di Kota Goma Mengevakuasi Saat Gunung Berapi Di Kotanya Meletus

Pemerintah Republik Demokratik Kongo telah meluncurkan rencana evakuasi untuk kota timur Goma setelah gunung berapi besar meletus. Air mancur lava tinggi menyembur dari gunung Nyiragongo ke langit malam mmbentuk awan jingga tebal di atas Goma, yang berpenduduk dua juta jiwa.

Ribuan penduduk yang panik melarikan diri, banyak yang berjalan kaki. Gunung berapi, terletak 10 km dari Goma, terakhir meletus pada tahun 2002 menewaskan 250 orang dan menyebabkan 120.000 kehilangan tempat tinggal.

Massa terlihat dengan kasur dan barang-barang lainnya, melarikan diri ke perbatasan dengan Rwanda di timur, bahkan sebelum pengumuman pemerintah yang datang beberapa jam setelah letusan dimulai.

Otoritas Rwanda mengatakan sekitar 3.000 orang telah secara resmi menyeberang dari Goma. Penduduk lain melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi di sebelah barat kota.

Baca Juga : Covid-19: Apa Yang Salah Di Singapura Dan Taiwan?

"Kami sudah dalam psikosis total", kata warga Zacharie Paluku kepada kantor berita Associated Press (AP). "Semua orang takut, orang-orang melarikan diri. Kami benar-benar tidak tahu harus berbuat apa".

Sebuah retakan baru terbuka di gunung berapi, memungkinkan lava mengalir ke selatan menuju Goma dan mencapai bandara, di tepi timur kota. Listrik padam di wilayah yang luas, dan satu jalan raya yang menghubungkan Goma dengan kota Beni telah dilanda lahar.

"Ada bau belerang. Di kejauhan Anda bisa melihat api raksasa keluar dari gunung", kata warga Carine Mbala kepada kantor berita AFP. Seorang pejabat dari Taman Nasional Virunga, tempat gunung berapi itu berada, mengatakan dalam sebuah catatan kepada staf bahwa letusan itu serupa dengan yang terjadi pada 2002 dan bahwa setiap orang di dekat bandara harus mengungsi tanpa penundaan.

Baca Juga : Israel-Gaza: Pemimpin Hamas Menjadi Sasaran Karena Upaya Gencatan Senjata Terhenti

Sebelumnya, Menteri Komunikasi Patrick Muyay mengatakan di Twitter bahwa pemerintah sedang membahas tindakan mendesak setelah perdana menteri mengadakan pertemuan darurat di ibu kota, Kinshasa. Orang-orang telah dinasehati untuk tetap tenang, tetapi beberapa mengeluhkan kurangnya informasi dari pihak berwenang di tengah akun-akun yang paling bertentangan yang beredar di media sosial.

Gunung Nyarogongo adalah salah satu gunung berapi yang lebih aktif di dunia tetapi ada kekhawatiran bahwa aktivitasnya tidak diamati dengan baik oleh Goma Volcano Observatory, sejak Bank Dunia memotong dana di tengah tuduhan korupsi.

Dalam laporannya pada 10 Mei, pihak observatorium memperingatkan bahwa aktivitas seismik di Nyiragongo telah meningkat. Letusan gunung berapi paling mematikan terjadi pada tahun 1977, ketika lebih dari 600 orang meninggal.

Sumber asli: https://www.bbc.com/news/world-africa-57215690

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

Anda diperbolehkan untuk menyalin semua isi artikel atau link download dari blog kami ini, hanya saja dengan syarat menyertakan sumber dari blog ini.

Jika Anda menyertakan sumber dari blog kami, maka Anda tidak akan mengalami masalah teguran "Hak Cipta Dari Saya" yang dapat menyebabkan terjadinya masalah pada blog Anda.